Skip to main content

Pengalaman Cabut Berkas / Mutasi dari DKI ke Daerah

Sebelumnya cek ricek BPKB motor, tahun 2003, alamat Jakarta Barat.. ga pake lama langsung browsing / googling, cari alamat samsat Jakarta Barat, yang didapat samsat di jalan gunung sahari..

Berangkat jam 7 dari tambun selatan, hari pertama puasa dengan cuaca yang ademmm... nyusur kalimalang, bypass, kemayoran dan sampe gunung sahari, sampe sana gw tanya-tanya cabut berkas, ada yang bilang lantai 2..

Sampai lantai 2, petugas cek BPKB, keperluan apa? gw jawab mau cabut berkas, katanya disitu ga bsia, kalau bayar pajak dilayani, tapi kalau cabut berkas harus ke Buku Induk (tempat dibuatnya BPKB).. memang awalnya gw rada2 ragu, setau gw daerah gunung sahari itu masuknya Jakarta Utara deh.. tapi ya sudahlah...

Melaju lewat Martadinata, jembatan tiga, jembatan dua, jelambar, truss ke daan mogot... ketemulah Samsat Jakarta Barat...

images by google

Masuk gedung, tanya-tanya cabut berkas dimana, masuklah ke lantai 2, sampai loket ditanya keperluan apa, mutasi ke kabupaten bekasi.. udah cek fisik? oh belum.. cek fisik dulu pak dibawah... (asem.. puasa gini disuruh muter2... sama sekali ga ada plang penjelasan atau step by step kalau mau cabut berkas dll dll..

Sampai antiran cek fisik, kasih liat STNK, dan kagetnya gw, si petugas cek fisik bilang bahwa Plat nomor gw bukan masuk wilayah Jakarta Barat, walaupun gw ngotot2an bahwa BPKB ini alamat Angke pak, Jakarta Barat, tapi tetep kekeuh, beliau kasih liat tabel origin plat nomor itu... dan ternyata bener, Awalan angka 5 dan plat belakang AZ itu wilayah Jakarta Selatan... dafuq.... ini bener2 touring ngabuburit!!


Baca juga: Urus sendiri STNK hilang..

Ngacir lagi nyusur Daan Mogot terus mentok ke puteran arah cawang di slipi, patokan universitas Ukrida... gaspoll.... jalanan lowong, hati sedikit dongkol karena berasa diputer-puter... ga berasa speedometer udah di angka 115an... turunin gas dan nyebut istigfar... melaju terusss sampai putaran flyover kuningan, terus lurus sampai komdak juga akhirnya..

Di Komdak, tanpa ba bi bu, langsung cek fisik (pengalaman di samsat Jakarta Barat maen langsung aja ke Loket tanpa cek fisik dulu, sampe Samsat Jaksel udah paham betul alur2nya, hemat tenaga!)

Kira-kira kurang 15 menit nomor motor gw dipanggil, berkas sudah siap, gw tanya ke petugasnya kemana lagi gw mesti bawa ini berkas, doi bilang suruh ke gedung masuk ke lantai 2. Bawa motor  (sebenernya kaga boleh parkir diwilayah cek fisik, cuma sudahlah, gw males lagi harus parkir terus balik lagi ke loket cek fisik untuk ambil berkas, jadi mohonmaaf, gw parkir disitu aja!).

Sampai ruangan Samsat, naek Lantai 2 (ga ada lift, ga kayak di Samsat Jakarta Barat, dingin, ada lift), tanya cabut berkas dimana, di pojokan... sampe pojokan tanya petugas, cabut berkas DKI ke Luar DKI, dan lagi... BUKAN DISINI !!, di gedung depan pak, di gedung TMC yg biru....

Jalan kaki lagi dari gedung Samsat ke gedung TMC.. lumayan untuk yg puasa...

Sampai gedung TMC, tanya-tanya, disuruh naik ke lantai 2, isi formulir, contekan liat aja STNK, ada semua disitu jawabannya :)

images by google
Setelah isi-isi, disuruh ke BRI lantai 1, biaya 75,000rp. Sampai loket BRI ditanya fc KTP... damn... dan gw tanya dimana Fotocopy, dijawab "diluar gedung ini pak, dicari saja..!" kuras keringat again...

Sampai Fotocopy yg lumayan jauh dari gedung TMC tersebut alias dibelakang gedung TMC posisinya, balas dendam, fotocopy 20lembar sekaligus... ini hal sepele tapi penting dan berguna sekali..

Balik lagi ke loket BRI, bayar dan dapet berkas baru (mungkin tanda lunas kali ya), naek lagi ke lantai 2, dikasih berkas-berkas tsb ke loket mutasi.. tunggu 5 menit, dapet kertas seperti tanda terima, dan disuruh nunggu 10 hari untuk proses-proses...

Bersambung ke Part 2, biaya-biaya seperti pajak yg belum terbayar, denda dll dll... setelah melunasi kewajiban dan lain sebagainya, barulah dapat surat pengantar untuk ke Samsat Cikarang untuk proses STNK dan Plat Nomor, setelah dapat STNK dan Plat Nomor, balik lagi ke Samsat Jaksel untuk ambil BPKB...

Bakalan lebih seru nih .. can't wait tanggal 10.

Rincian biaya yang keluar:

- Cek Fisik 4000rp (seiklashnya)
- Bea Mutasi Keluar 75,000 (via BRI)
- Shell Super 25,000

Done.

Comments

  1. mas utk proses mutasi & balik nama kalo kita sebagai pemilik ke sekian (tangan ke 2, 3, 4 dst) perlu pake faktur asli & kuitansi dr penjual sebelumnya gak ? makasih

    ReplyDelete
  2. wih bner2 susah dn butuh perjuangan bnget ya..

    ReplyDelete
  3. Makasih Bang pengalaman anda sangat membantu sy.By Rendra di Balikpapan

    ReplyDelete
  4. @slamet wayudi : ngurusnya pas bulan puasa tahun kemarin bro

    @sutikno arthur :
    ga perlu faktur2an pak, yang perlu itu kwitansi antara kita dan penjual.

    juga cabut berkas ga perlu KTP pemilik sebelumnya, cukup KTP kita aja.

    perlu diperhatikan juga, kita jangan terpaut dengan area alamat si pemilik bpkb, tapi kita harus jeli liat bpkb ini keluarnya di samsat wilayah mana.

    baiknya sebelum cabut berkas, telfon samsat dulu, tanya plat tersebut domisili samsat mana..

    ReplyDelete
  5. sangat berguna sekali, soalna saya rencana mau mutasi bpkb sy ke kampung halaman sy ciamis pak. mau tanya ini, besar biaya urus stnk+bpkb baru berapa pak?

    ReplyDelete
  6. sangat membantu sekali, rencana sy juga mau mutasi motor saya. btw sy mau tnya pak ongkos untuk bikin stnk+bpkb baru untuk lokasi bapak dulu berapa ya?

    ReplyDelete
  7. ongkos bikin stnk+bpkb baru nya berapa pak untuk lokasi bapak?

    ReplyDelete
  8. Shell super itu biaya apa ya mas...
    berarti setelah pengecekan fisik kita harus ke polda ya TMC untuk minta surat surat pengantar

    ReplyDelete
  9. @Anna sebenernya kalau sudah tau jalur2nya ga ribet lho.. daripada kita pakai jasa calo bisa 3x lipat dari biaya kita urus sendiri..

    @Mahmudin ongkos bikin stnk+bpkb baru saya kurang tau biayanya :)

    @Dedi akbar shell super maksudnya bbm saya pakai, kan dianggap pengeluaran juga... he he he

    setelah check fisik ga harus minta surat pengantar, langsung aja ke gedung biru....

    ReplyDelete
  10. Hari ini saya ke samsat jaktim u mutasi kendaraan ke bdg. Cek fisik 10rb, ke loket mutasi ngisi form plus ktp bdg dan stnk asli diminta 30rb. Kemudian disuruh k gedung lt2 .. isi form kasih kuitansi jual beli serakan bpkb dan stnk asli. Diminta 205rb tanpa kuitansi. Saya dberi selembar kertas tanda terima berkas mutasi. Ahir juni disuruh dtg kembali bawatanda terima nya. Kok saya tdk dsuruh k bri ya? Jd was was

    ReplyDelete
  11. Mas lamo kalau bukti kwitansi jual beli.a ga ada gimana mas...bisa ga buat cabut berkas

    ReplyDelete
  12. Mas lamo...kalau bukti jual beli seperti kwitansi dari pemilik asli ga ada gimana mas.
    Untuk syarat cabut berkas.

    ReplyDelete
  13. @windyasari : asalkan punya resi untuk pengambilan, tidak masalah.

    @wahyu: harus ada kwitansi, bikin sendiri + tanda tangan sendiri aja, jangan lupa materai 6000..

    ReplyDelete
  14. Mas kalau pajak tahunan mati untuk bisa diurus mutasi apakah harus dihidupkan dulu pajak tahunannya apakah langsung bisa diurus mutasi mas?makasih

    ReplyDelete
  15. @aguskanang pajak mati tetap dihitung ketika cabut berkas / mutasi. ada hitungan pokok dan dendanya kok

    ReplyDelete
  16. Mas..sy beli.motor plat B....posisi motor ada di balikpapan dan pajak mati....kalau mau pepanjang stnk harus ke jakarta atau bisa di bakikapan..mohon infonya?

    ReplyDelete
  17. Mas..sy beli.motor plat B....posisi motor ada di balikpapan dan pajak mati....kalau mau pepanjang stnk harus ke jakarta atau bisa di bakikapan..mohon infonya? <> bayar pajak tetep di jakarta, bawa bpkb asli + stnk asli ke loket samsat yg di jakarta.

    kalau mau bisa bayar di balikpapan, anda harus cabut berkas dulu + balik nama...

    ReplyDelete
  18. Mas kalo dari jakarta barat ke jakarta pusat perlu cabut berkas ga ya

    ReplyDelete

Post a Comment